12 perkara penting,Suami meninggal, ini yang WAJIB isteri tahu tentang peninggalan harta arwah

TATKALA menerima berita kematian, terbit perasaan sedih dan terkejut. Apalagi jika ia membabitkan insan yang rapat dengan diri kita.

Peritnya apabila diuji dengan suatu kehilangan. Kepedihan itu sukar untuk diungkapkan. Lebih-lebih lagi andai ia melibatkan kematian tonggak keluarga seperti suami yang telah berjanji untuk sehidup semati.

Terasa diri seolah-olah terkapai-kapai tanpa tempat bergantung. Saat itu, pelbagai jenis rasa bersarang dalam diri hinggakan kadangkala otak menjadi ‘lumpuh’ seketika gara-gara hilang insan kesayangan sekelip mata.

Ya, demikian yang dirasakan segelintir wanita yang kehilangan suami. Lebih memilukan apabila suami yang pergi meninggalkan kita itu tidak sempat membuat apa-apa perancangan terhadap harta yang ditinggalkan.

Sudahlah kehilangan suami, tempat bergantung harap juga sudah tiada. Disebabkan itulah betapa pentingnya untuk para wanita yang mengalami situasi seperti itu tahu hukum-hakam tentang faraid.

Apakah yang perlu dilakukan dengan harta peninggalan suami? Apa yang perlu dilakukan?

Di sini, Majlis Agama Islam Selangor kongsikan perkara-perkara penting yang perlu para isteri ambil tahu supaya mereka dapat meneruskan kehidupan dengan lebih tenang:

1. Jika suami meninggal dunia dan meninggalkan harta tanpa membuat wasiat atau tanpa menghibahkan hartanya semasa hidup, maka semua harta-harta halal yang ditinggalkan adalah merupakan harta pusaka yang akan diwarisi oleh isteri dan waris-waris lain mengikut hukum faraid.

Harta peninggalan
URUSKAN harta peninggalan suami mengikut hukum faraid jika arwah tidak sempat untuk membuat wasiat atau hibah.
2. Jika suami meninggal dunia meninggalkan anak lelaki, anak perempuan, ibu dan bapa, maka mereka juga adalah waris-waris yang berhak mewarisi harta pusaka arwah suami selain daripada isteri.

3. Jika suami meninggal dunia meninggalkan isteri, anak perempuan, bapa dan adik-beradik, maka waris yang berhak ke atas harta pusaka arwah suami adalah isteri, anak perempuan dan bapa sahaja. Adik-beradik arwah suami tidak berhak.

4. Jika suami meninggal dunia meninggalkan isteri, anak perempuan dan adik-beradik, maka semua itu adalah merupakan waris-waris yang layak mewarisi harta pusaka arwah suami.

5. Jika suami meninggal dunia meninggalkan isteri, anak perempuan berumur 8 tahun dan anak lelaki berumur 2 hari, maka adik-beradik arwah suami tidak berhak ke atas harta pusaka arwah suami walaupun anak lelaki tersebut baru berumur 2 hari.

6. Jika suami meninggal dunia dan 2 hari sebelum itu telah menceraikan isterinya dengan penceraian secara talak satu, maka isteri tersebut masih lagi berhak ke atas harta pusaka arwah suaminya.

Harta peninggalan
SEKALIPUN isteri baru sahaja diceraikan dengan talak satu dua hari sebelum suaminya meninggal dunia, bekas isteri masih lagi berhak ke atas harta pusaka suaminya.
7. Jika suami meninggal dunia sebaik sahaja selepas akad nikah dengan isterinya, isterinya tetap berhak ke atas harta pusaka arwah suaminya.

8. Jika suami sebelum meninggal dunia menyatakan haram harta-hartanya diwarisi oleh isteri dan kemudiannya meninggal dunia, isteri tersebut tetap berhak mewarisi harta pusaka arwah suaminya.

9. Jika suami meninggal dunia meninggalkan harta yang berkongsi bahagian dengan isteri, bahagian yang dimiliki oleh arwah suami merupakan harta pusaka yang perlu dibahagikan kepada waris-waris termasuk isteri mengikut hukum faraid.

10. Jika suami meninggal dunia meninggalkan isteri sebagai penama kepada simpanan Kumpulan Wang Simpanan Wang Pekerja (KWSP), Tabung Haji, takaful atau seumpamanya, maka isteri hendaklah bertindak sebagai pentadbir untuk membahagikan wang-wang tersebut kepada dirinya dan waris-waris lain yang berhak mengikut hukum faraid.

Harta peninggalan
PARA wanita perlu memahami hukum-hakam faraid sebagai panduan demi meneruskan kehidupan seandainya berlaku kematian suami kelak.
11. Jika suami meninggal dunia, namun harta yang ditinggalkan merupakan harta yang dipinjam, harta yang diamanahkan, harta yang telah diwakafkan, harta yang telah dihibahkan atau harta yang telah dijual, harta-harta tersebut bukan merupakan harta pusaka yang layak diwarisi oleh isteri.

12. Harta pusaka arwah suami yang diperoleh dalam tempoh perkahwinan dengan isteri boleh dituntut oleh isteri sebagai harta sepencarian melalui mahkamah syariah.

Untuk lebih mudah, uruskan harta anda di Majlis Agama Islam Selangor, layari www.mais.gov.my.

Be the first to comment

Leave a Reply